Pasang Arch Linux di VirtualBox

Install Arch Linux Virtualbox

Arch Linux mungkin bukan untuk semua orang. Sebilangan besar pengguna baru mungkin lebih suka penyelesaian di luar kotak seperti Debian atau Fedora. Walau bagaimanapun, mempunyai pemasangan Arch Linux untuk memperhatikan dan memahami persekitaran Linux sedikit lebih baik selalu berguna.

Sama dengan kamiPemasangan Gentoopersediaan ini menggunakan VirtualBox untuk pengalaman pemasangan tanpa risiko. Pengedarannya cukup ringan untuk berfungsi di dalam Mesin Maya dan kami tidak perlu risau dengan masalah pemacu perkakasan tertentu. Ini adalah kaedah terbaik untuk bereksperimen dan, setelah anda cukup yakin, anda boleh terus memasangnya pada logam kosong, jika anda mahu.



Satu perbezaan dari Pemasangan Gentoo adalah bahawa ia akan menjadi jauh lebih cepat kerana kita tidak akan menyusun kernel dan utiliti lain dari awal. Sebagai gantinya, kita hanya akan menggunakan binari yang dikemas kini untuk membuat yang baru / (akar) persekitaran



Kami akan memulakan dengan boot pertama Arch iso untuk mesin maya kami. Seterusnya, kami mengukir partisi yang dapat di-boot dari cakera keras maya kami dan memasang sistem linux arch arch di atasnya. Kami kemudian masuk ke root baru yang akan kami buat membuat beberapa perubahan seperti memilih bahasa, pemetaan papan kekunci, zon waktu dan memilih jam perkakasan dan kami boot ke sistem yang baru dipasang untuk menyingkirkan cakera .iso.



1. Membuat VM

Ini dapat dilakukan dengan mudah menggunakan antara muka VirtualBox. Pilih Baru pilihan dan beri nama VM anda, pilih jenis sebagai Arch Linux 64-bit dan peruntukkan sekurang-kurangnya 2GB RAM ke VM

Seterusnya, kami membuat cakera keras maya bersaiz sekurang-kurangnya 8GB. Di sinilah OS akan dipasang bersama dengan direktori root dan data pengguna lain juga.



Anda boleh terus maju dan boot VM dan ia akan meminta media bootable, kerana cakera keras yang baru kita buat kosong dan tidak boleh boot. Oleh itu, kami memilih yang sudah dimuat turun Arch Linux iso dari penjelajah fail kami untuk memulakan.

Ini kira-kira seperti yang anda lihat, di sini anda harus memilih pilihan pertama Booting Arch Linux, kerana ia membolehkan anda memformat cakera maya yang baru dibuat dan memasang Arch di atasnya. Sekarang setelah kita melihat prompt shell, kita boleh terus maju dan mengemas kini pangkalan data pakej kita, ini serupa dengan kemas kini tepat dalam sistem Debian.

akar@archiso ~# pacman -Sebab

Pacman adalah pengurus pakej untuk Arch dan bendera -S bermaksud sinkronisasi di mana ia cuba menyegerakkan Arch dengan repositori rasmi dan bendera memaksa ia memuat turun pakej pangkalan data baru walaupun sistemnya sudah ada data (anda boleh melangkau -yy jika anda suka).

Oleh kerana ini adalah mesin maya, rangkaian tersedia secara lalai, dengan syarat sistem host dihubungkan ke internet. Sekarang kita boleh beralih ke pemisahan cakera keras.

2. Bahagikan Pemacu Keras

Kami akan membahagikannya tidak menggunakan skema gpt melainkan sekolah lama dua label sehingga anda boleh melakukan dual-boot jika anda memutuskan untuk menjalankannya pada mesin sebenar anda. Untuk mengetahui nod peranti cakera, jalankan arahan:

#fdisk -tempat

Hasilnya akan menunjukkan kepada anda node peranti mana yang mewakili cakera keras maya sasaran anda.

Jelas, yang berukuran 128GB adalah cakera sasaran kami, kerana itulah ukuran yang kami pilih sebelumnya. Node peranti adalah / dev / sda yang akan digunakan untuk berinteraksi dengan cakera. Mari buat cakera boot dan untuk itu kita akan menggunakan cfdisk utiliti.

#cfdisk/penipu/sda

Ini muncul membuka antara muka yang meminta jenis label. Kami akan pergi bersama dua. Selepas ini kita akan melihat sesi interaktif untuk mempermudah kita.

Memilih [Baru] (dengan menggunakan kekunci anak panah dan menekan ) akan membuat partisi pertama (dan dalam kes kita, satu-satunya) yang perlu kita buat.

Pukul untuk menerima ukuran partisi pilihan anda dan pada prompt seterusnya pilih jenis partisi yang akan ada [utama]. Ini membuat partisi baru dengan nod peranti / dev / sda1. Seperti yang ditunjukkan di bawah:

Terakhir, pilih pilihan Bootable dan alihkan untuk menjadikan partition dapat di-boot. Lajur ‘Boot’ akan mempunyai tanda bintang untuk menunjukkan bahawa partition tersebut boleh di-boot. Sekarang, untuk membuat perubahan terakhir, dari baris paling bawah menuju ke [Tulis] , memukul dan taip ya apabila antara muka meminta anda berbuat demikian.

Anda kini boleh keluar dari antara muka pemisahan. Untuk memastikan perubahan berjaya, jalankan fdisk -l sekali lagi dan anda akan melihat entri untuk / dev / sda1.

Kita sekarang perlu memformatnya dengan sistem fail, yang dalam kes kita akan menjadi ext4.

#mkfs.ext4/penipu/sda1

Pasang perangkat sehingga kita dapat menulis data padanya, ini diperlukan untuk memasang sistem dasar ke atasnya.

#melekap /penipu/sda1

Sekarang, data yang sedang ditulis / mnt folder akan disimpan di sda1 partition.

3. Memasang sistem asas

Untuk memasang sistem asas dan utiliti teras, kami akan menggunakan pacstrap utiliti yang disertakan dengan iso Arch Linux. Mari pasang pakej asas dan asas untuk persekitaran Arch baru kami.

#tali bungkusan-i /mnt base-devel asas

Setelah menyegerakkan pangkalan data, pengguna akan memilih pakej yang diperlukan dari senarai yang ada. Pilihan lalai adalah memasang semua, yang akan kita gunakan. Teruskan dengan memukul dan teruskan dengan pemasangan. Ini akan memakan masa kerana pakej asas akan dimuat turun (~ 300MB muat turun) dan dibongkar.

Baiklah, sebelum kita melangkah lebih jauh, mari kita fahami bahawa / mnt / akan menjadi baru kita / (akar). Ini bermaksud semua direktori yang anda harapkan di bawah / direktori seperti /dan lain-lain berada di bawah / mnt / dll buat masa ini. Ini penting untuk dipahami, kerana ketika melakukan pengubahsuaian di sini kita akan masuk ke dalamnya / mnt direktori banyak.

Mula-mula kita perlu menghasilkan fail fstab, singkatan dari Filesystem Table yang memberitahu OS anda partisi dan cakera apa yang perlu dipasang secara automatik semasa proses boot.

#genfstab-U -p /mnt>> /mnt/dan lain-lain/fstab

Ini akan membuat entri untuk / dev / sda1 untuk dipasang dalam proses boot. Anda boleh menyemak kandungan / mnt / etc / fstab untuk melihat bahawa partisi tersebut ditangani oleh UUIDnya. Sekarang kita mencekik / mnt untuk menetapkan pilihan bahasa, pemetaan kunci dan zon waktu.

#arch-chroot/mnt/saya/bash

Setelah masuk ke root baru ini, buka fail /etc/locale.gen:

#nano /dan lain-lain/tempatan.gen

Dan melepaskan garis en-US.UTF-8 UTF-8

Setelah menyimpan fail, anda boleh menjalankan perintah:

#gen tempatan

Dan perubahan akan berlaku. Di sebelah untuk menetapkan zon waktu, kita perlu membuat symlink berikut:

#ln -sf /usr/berkongsi/zoninfo/Eropah/London/dan lain-lain/waktu tempatan

Zon waktu anda akan berbeza dan untuk mencari zon waktu yang betul anda boleh menerokai zoninfo direktori menggunakan penyelesaian tab.

Seterusnya aktifkan jam perkakasan dan biarkan OS memahami bahawa ia berjalan di UTC.

#hwclock--systohc --UTC

Kita juga perlu menetapkan nama host dan mengisi fail host. Kami memilih nama untuk menjadi ArchLinux tetapi anda boleh memilih nama apa sahaja yang anda suka.

#echo ArchLinux >> / etc / nama host
#nano / etc / host

Dalam fail host tambahkan baris berikut ke bahagian bawah (menggantikan ArchLinux dengan nama host apa pun yang anda pilih di atas):

127.0.0.1 localhost
127.0.1.1 ArchLinux
:: 1 localhost

Kami juga ingin mengaktifkan klien dhcp supaya dapat bercakap dengan penghala rumah anda (atau mesin hos):

#systemctlmengaktifkandhcpcd

Akhirnya, kita perlu membuat kata laluan untuk pengguna root kita.

#kata laluan

Masukkan dan masukkan semula kata laluan seperti yang diminta oleh sistem.

4. Memasang bootloader

Sebagai langkah terakhir, kami akan memasang grub sebagai bootloader kami. Ini akan bertanggungjawab untuk memilih OS mana yang akan dimuat, sekiranya anda mempunyai banyak sistem operasi yang terpasang, dan fail konfigurasi akan dihasilkan juga, agar grub memahami tata letak sistem. Untuk memasang grub run:

#pacman-Sgrub

Jalankan arahan grub-install untuk membuatnya / dev / sda ini boot-loader (bukan / dev / sda1, tetapi keseluruhan cakera / dev / sda !)

#pasang grub/penipu/sda

Sekarang, kita dapat menjana dan menyimpan fail konfigurasi grub dalam direktori / boot.

#grub-mkconfig-atau /but/grub/grub.cfg

Akhirnya, kami keluar dari persekitaran chroot-ed kami dan unmount / dev / sda1 sebelum reboot ke persekitaran Arch Linux kami yang baru dipasang.

#keluar
# jumlah / dev / sda1
#buat semula

Dari sini, anda boleh terus meneroka persekitaran Arch. Anda boleh memasang GUI atau menjalankannya sebagai pelayan fail tersuai, bergantung pada pilihan anda.