Bagaimana KDE membandingkan dengan Mate secara terperinci

How Does Kde Compare With Mate Detail

Evolusi Linux menjadi luar biasa kerana tidak ada yang dapat membayangkan bagaimana seni bina yang hanya menyokong pemproses Intel 80 × 86 dapat menjadi sistem operasi yang paling cepat berkembang di pasaran hari ini. Setelah banyak kemunduran dan banyak perjuangan, penggunaan Linux telah mencapai angka berjuta-juta dan ia telah berdiri di tengah-tengah beberapa syarikat terkenal.

Oleh kerana Linux mengikuti ideologi pergerakan sumber terbuka, ia dapat dipasang secara percuma dan ini seterusnya menjadikannya pilihan yang berpatutan bagi banyak organisasi. Selain itu, Linux menawarkan sistem yang dapat di-tweak dan diatur dengan mudah sesuai dengan minat pengguna. Sifat Linux yang dapat disesuaikan ini juga memungkinkan untuk memberikan lebih banyak kawalan kepada pengguna, menjadikannya lebih disukai untuk industri.



Linux sendiri mempunyai beberapa bentuk yang berbeza, masing-masing disesuaikan dengan kumpulan pengguna mereka. Dari senarai besar ini, KDE dan Mate adalah dua persekitaran desktop yang cukup terkenal dan popular, dan oleh itu menjadi sebab mengapa kami menjadikannya sebagai topik perbincangan kami dalam artikel ini.



Apa itu KDE dan Mate?

KDE adalah salah satu komuniti berasaskan Linux tertua yang terus menjadi sangat popular dan mendapat banyak pengikut. KDE adalah persekitaran desktop yang lebih memfokuskan pada rasa estetik dan oleh itu dianggap sebagai salah satu persekitaran desktop yang paling indah di luar sana. Memiliki beberapa widget yang tampak indah bersama dengan ikon dan animasi yang menakjubkan, KDE adalah udara segar dari persekitaran desktop yang lain. Sebagai tambahan kepada ini, KDE sangat menyokong pergerakan sumber terbuka, sehingga menjadikannya sebagai sebahagian dari Projek GNU dan ditetapkan sebagai perisian percuma. Ia juga telah berkembang menjadi persekitaran desktop lalai dari sebilangan distribusi Linux yang terkenal seperti Plasma, Kubuntu, Neon, dll.



Mate adalah persekitaran desktop berdasarkan GNOME 2 yang dibangunkan untuk pengguna Linux. Ketika GNOME 3 diperkenalkan, banyak pengguna sangat kecewa dengannya kerana telah membuang bar tugas tradisional dan menggantinya dengan shell GNOME. Oleh itu, bahagian pengguna ini berkolaborasi dan akhirnya mengembangkan Mate yang berdasarkan pada GNOME 2. Sejak itu, Mate meningkatkan lagi ciri-ciri yang ditawarkan oleh GNOME 2 dan terus mendapat sokongan beberapa pengedaran Linux yang terkenal, senarai termasuk Arch Linux, Linux Mint, dan Ubuntu Mate.

Mate menyediakan antara muka yang sangat menarik, mirip dengan penampilan Windows dan macOS sehingga pengguna yang berbondong-bondong dari Windows dan macOS ke Linux akan merasa terbiasa dengannya dan merasa sangat mudah digunakan. Ia juga terdiri daripada beberapa aplikasi hebat yang membantu pengguna melakukan kerja mereka dengan cekap.

Dengan perkenalan yang tidak dapat dilupakan, mari kita lihat bagaimana kedua-dua persekitaran desktop ini membandingkan antara satu sama lain secara terperinci.



1) Aliran Kerja

Aliran kerja Mate dan KDE mempunyai kemiripan dengan Windows dan dengan itu, kelihatan serupa antara satu sama lain. Namun, yang pertama menggunakan konsep GNOME 2 dan menerapkan penyegaran yang lebih moden untuknya. Oleh kerana Mate tidak menahan diri untuk menambahkan terlalu banyak animasi yang tidak perlu ke alur kerjanya, ia sangat pantas disamping sangat lancar dan mudah dilayari, membawa kepada pengalaman pengguna yang luar biasa.

KDE adalah persekitaran desktop yang sangat disesuaikan, dengan tumpuan lebih kepada aspek estetika. KDE mempunyai salah satu penampilan persekitaran Linux yang paling menyenangkan dan mudah dilihat. Keterpanjangannya dapat dilihat karena memberikan banyak kontrol kepada pengguna dalam menyesuaikan desktop mereka yang mungkin termasuk menambahkan atau menghapus widget, memindahkan panel, dan bermain-main dengan batas jendela.

2) Rupa

KDE bersinar dalam hal ini kerana ia menawarkan susun atur yang indah yang dapat disesuaikan oleh pengguna. Ia mempunyai beberapa ikon yang paling menarik, warna-warna cerah, dan beberapa tema berkualiti tinggi yang kelihatannya sangat menarik.

Ikon:

Panel Bawah:

Kemiripan KDE dengan Windows 7 juga dapat dilihat oleh bar status dan pelancar, yang memegang semua aplikasi dan tetapan. Gambar di bawah untuk rujukan:

Mate, sebaliknya, mempunyai rasa tradisional yang cukup baik untuk produktiviti.

Ikon:


Mirip dengan KDE, Mate juga mempunyai semua aplikasinya di dalam menu drop-down di mana ia telah membahagikan masing-masing mengikut kategori yang ditentukan.

3) Kesesuaian

Kedua-dua KDE dan Mate sangat dikonfigurasi. KDE mempunyai lebih banyak fungsi yang dibina di dalamnya dan nampaknya lebih hebat dalam bidang ini. Bagi pengguna yang tidak berpuas hati dengan penampilan KDE, mereka ditawarkan pelbagai pilihan untuk diedit.

Pilihan:


Tema:

Walaupun Mate tidak dapat diperluas seperti KDE, ia tetap menawarkan pelbagai pilihan untuk mengkonfigurasinya.

4) Aplikasi

Kedua-dua Mate dan KDE memang mempunyai aplikasi yang melakukan tugas yang sama, walaupun dengan perbezaan reka bentuk. Aplikasi KDE, bagaimanapun, cenderung lebih mantap dan lebih kaya dengan fitur daripada rakan sejawatnya. Mari kita lihat yang menawarkan ciri serupa:

Kotak:


Lumba-lumba:

Bulu:


Kate:

Selain daripada ini, KDE mempunyai beberapa program perisian menarik lain yang sangat kaya dengan ciri-ciri. Beberapa contoh termasuk KDE Connect, Kontact, dan KRDC.

4) Pangkalan pengguna

KDE adalah antara dua persekitaran desktop Linux yang paling popular. Walaupun kehilangan beberapa mata setelah KDE 4 dilancarkan, ia telah meningkat dengan ketara dan semakin baik dan lebih baik. Kini sekali lagi distro Linux yang paling popular kembali menggunakan KDE. Mate, sebaliknya, adalah pilihan yang sangat popular tetapi jika dibandingkan dengan KDE, pangkalan penggunanya tidak begitu besar dan pelbagai.

Jadi, KDE atau Mate?

Kedua-dua KDE dan Mate adalah pilihan yang sangat baik untuk persekitaran desktop. Kedua-duanya cukup serba boleh dan boleh diperluas dan kedua-duanya kaya dengan ciri. KDE lebih sesuai untuk pengguna yang lebih suka mempunyai kawalan yang lebih besar dalam menggunakan sistem mereka sementara Mate sangat sesuai untuk mereka yang menyukai seni bina GNOME 2 dan lebih suka susun atur yang lebih tradisional. Kedua-duanya adalah persekitaran desktop yang menarik dan bernilai menghabiskan wang mereka.