Eksport Animasi Blender

Blender Animation Export

Blender adalah alat pemodelan 3D yang popular. Seiring dengan pemodelan, ia menawarkan keseluruhan saluran produksi pembuatan 3D, dan itu termasuk bayangan, tekstur, penggubahan, penyuntingan video, dan animasi. Animasi adalah kaedah yang paling berkesan untuk menyampaikan dan menyampaikan mesej. Kini telah menjadi alat pemasaran, dan banyak bisnis mendapat manfaat dari itu. Blender mungkin merupakan program pemodelan 3D terbaik yang membolehkan anda membuat animasi dan grafik gerakan yang cantik.

Sekiranya anda telah belajar membuat animasi 3D di Blender, sudah tiba masanya untuk mengeksportnya. Artikel ini memfokuskan pada mengeksport animasi Blender yang termasuk memilih mesin render, resolusi, kualiti, codec, dll.



Sebelum membuat animasi anda, pilih mesin rendering; Blender menawarkan dua mesin rendering, Cycles dan Eevee, yang mempunyai tetapannya sendiri. Sebagai contoh, dalam Siklus, anda perlu menetapkan jumlah sampel, pantulan cahaya, dan lain-lain. Sebaliknya, Eevee memerlukan anda mengaktifkan beberapa pilihan jika anda menggunakan shader tertentu, misalnya shader pelepasan, maka anda mesti aktifkan tetapan Bloom:





Setelah memilih mesin rendering dan menyiapkannya, inilah masanya untuk melihat tetapan output. Panel output dapat dilihat pada gambar di bawah:

Tetapan pertama adalah resolusi. Tetapkan resolusi secara manual atau pilih dari pratetap dengan mengklik butang Render Preset, seperti yang ditunjukkan dalam gambar berikut:



Setelah menetapkan resolusi, sudah waktunya untuk menetapkan bilangan bingkai; bingkai permulaan dan akhir, seperti yang ditunjukkan dalam gambar berikut:

Tetapkan kadar bingkai animasi. Jika secara lalai ia adalah 24, tetapi anda akan mendapat beberapa pilihan dalam menu lungsur seperti yang ditunjukkan di bawah:

Sekarang, pilih folder output di mana anda ingin menyampaikan animasi anda. Terdapat beberapa kotak pilihan di bawahnya:

  • Timpa: Untuk menimpa fail yang ada
  • Tempat letak: Semasa membuat bingkai, ia menyimpan fail tempat letak kosong
  • Sambungan Fail: Mengaktifkannya akan menambahkan peluasan fail ke video / gambar yang diberikan
  • Hasil cache: Render hasil cache dalam fail EXR

Masa untuk memilih satu tetapan yang lebih penting, Format Fail. Klik pada butang, dan ia akan menunjukkan banyak pilihan. Pilih pilihan FFmpeg Video, seperti yang ditunjukkan dalam gambar di bawah:

Blender akan mendedahkan beberapa pilihan lagi (codec) setelah memilih pilihan Video FFmpeg. Tetapan penting seterusnya ialah Pengaturan Codec. Klik pada pilihan codec, akan ada banyak pilihan, pilih codec H.264 kerana memerlukan lebih sedikit ruang dan memberikan output dalam format mp4, seperti yang ditunjukkan di bawah ini:

Pilih kualiti output seperti yang anda mahukan. Kualiti sederhana dan tinggi memberikan hasil yang baik, seperti yang ditunjukkan dalam ilustrasi berikut:

Sekiranya terdapat audio di tempat kejadian, anda perlu memilih codec audio, seperti yang ditunjukkan dalam gambar di bawah:

Sekarang klik pada butang Render pada bar navigasi di bahagian atas, dan kemudian Render Animation. Ia dilakukan!

Dianjurkan untuk membuat animasi dalam bingkai untuk menghindari kecelakaan selama proses rendering. Blender mungkin boleh terhempas ketika membuat animasi definisi tinggi kerana keterbatasan perkakasan atau bug program. Jadi, untuk menjauhkan diri dari sebarang kemalangan, lebih baik membuat animasi dalam bingkai. Sekiranya Blender jatuh di suatu tempat semasa proses rendering, anda dapat memulainya dari bingkai di mana ia terhempas. Setelah bingkai rendering, Anda dapat bergabung dengan semua bingkai dalam Blender karena juga memiliki fitur penyuntingan video.

Kesimpulannya

Blender adalah alat percuma dan hebat untuk membuat animasi 3D. Sekiranya anda baru mengenal Blender dan masih mempelajarinya, mengetahui proses pengeksportan sangat penting kerana tidak mudah. Di Blender, banyak tetapan / pilihan boleh membingungkan.

Artikel ini menceritakan keseluruhan proses mengeksport animasi. Pertama, pilih mesin rendering, dan kemudian dari panel output, pilih resolusi, kualiti, folder output, dan codec video / audio. Sekarang, buat animasi dan dapatkannya dari folder output yang dipilih.